Latest post :
Home » » MOSES BANDWIDTH

MOSES BANDWIDTH

Selasa, 05 Maret 2013 | 0 komentar

BIOGRAFI BAND MOSES BANDWIDTH

Biografi Band Moses Bandwidh, Profil Band Metal Moses Bandwidh - Ide awal pembentukan Moses Bandwidth bermula ditahun 2003. Ketika itu LaVey yang sedang melanjutkan studi kuliahnya di kota Bandung , tertarik terhadap berbagai jenis musik Progressif yang bernuansa metal. Namun pada akhirnya kakaknya memperkenalkan dia kepada sebuah genre yang bernama Gothic Metal, Sejak saat itulah kemudian LaVey seakan jatuh cinta pada jenis musik ini, dan mencoba untuk mendapatkan berbagai Informasi dan referensi mengenai Gothic Metal.



Pada akhir tahun 2004, LaVey mencari orang yang mempunyai visi dan misi yang sama dengan dia, untuk membentuk sebuah band Progressif, namun ia menyadari sepenuhnya bahwa sangatlah sulit untuk mencari orang disekitar yang mempunyai dedikasi tinggi terhadap musik Metal. Setelah lama mencari tanpa hasil, dia kemudian berinisiatif untuk mebuat berbagai materi lagu yang seluruh pengerjaan musiknya dilakukan oleh sendiri dan akibatnya, masalah baru pun timbul ketika Ia harus mendapatkan seseorang untuk mengisi vocal.
Tak lama kemudian ia menghubungi female vocal bernama Riska Elfira serta Chris Bobby (Drummer) yang merupakan teman sekelasnya dibangku kuliah sekaligus merupakan anggota Paduan Suara Mahasiswa (Pasuma) UNISBA mempunyai karakter vocal yang cocok dengan “Moses Bandwidth”.Sekitar bulan Maret 2005, “Moses Bandwidth” telah merampungkan sebuah single pertamanya berjudul “Selangkah Menuju Surga” yang proses recordingnya dilakukan secara profesional di MMS Studio, Indramayu.
Akhir 2005 Moses Bandwidth mengontak Steven Jozeph untuk bergabung sebagai Bass player dan segera merilis album pertama “Behind The Darkness” yang diproduseri oleh Budi Santet dari Master Of Disharmony Records. Tour promo album pertama diawali pada kota Purwokerto, Dimmy yang merupakan Gitaris Elmeod langsung mengisi posisi aditional gitar.
Pada pertengahan tahun 2006 Band Moses Bandwidth kembali masuk studio untuk merekam materi album kedua yang bertitle “Renaisaance” setelah sekitar lima bulan proses recording, Renaisaance dirilis oleh Inviolable Music yang diproduseri oleh Bob Wendo, Single hits Falling Down segera dipublikasikan ke berbagai media, promo tour album kedua mencakup berbagai kota jawa tengah seperti Semarang, Cilacap, dan sekitarnya.
Ditahun 2007 line up ini menyelesaikan pre production untuk album ke 3 yang bertitle “Arabian Dreams With The Final Requiem” yang dirilis oleh R-A Production, serta menyiapkan tour promo sepanjang tahun 2007 untuk mendukung penjualan album.
Saat itulah merupakan langkah bagi “Moses Bandwidth” untuk mengukir jejaknya di komunitas musik Indonesia, dan hingga kini mereka masih tetap berkarya untuk merampungkan promo CD / demo tape mereka yang terbaru dan tour promo ke berbagai kota Indonesia.


Share this article :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Indramayu Jempolers | Mas Template
Copyright © 2011. INDRAMAYU BAWAH TANAH - All Rights Reserved
Template Modify by INDRAMAYU UNDERGROUND
Proudly powered by Blogger